~~Tanpa ilmu dan amal aku bukanlah insan sempurna,aku hanyalah seorang yang berdosa... Aku amat mencintai orang² yang soleh, meskipun aku BUKAN sebahagian dari mereka.... Aku sangat benci orang² yang bermaksiat, meskipun tanpa sedar, aku SEBAHAGIAN dari mereka..... Memang aku tak layak berbicara tentang ilmu AGAMA , tapi aku mahu bersama dengan orang² yang tinggi ilmu AGAMA nya~~!.

Lumrah Kehidupan : Sahabat Datang dan Pergi..

Posted by Dea at Sunday, December 22, 2013 0 comments
Apabila menyorot kembali rentetan hidup yang telah berlalu pergi, akan terbit rasa sayu di hati. Sekilas rasa gembira yang banyak sekali. Pelbagai rasa yang bercampur aduk menjadi satu. Sedih, kecewa, suka, duka, terharu, terkilan, rawan dan segalanya. Unik sungguh punya rasa-rasa ini semua. Semuanya berkumpul dalam membentuk rasa. Menyedarkan yang kita hanyalah manusia biasa yang kerdil dari pandanganNYA.

Berapa ramai manusia yang datang dan pergi dalam hidup kita? Mesti ramai bukan? Dalam ramai-ramai akan muncul seorang dua yang masih setia menemani hari-hari yang layak digelar sebagai sahabat sejati. Sahabat sejati itu akan ada walaupun tidak sentiasa hadir di mata. Mereka pasti ada di saat kita perlukan mereka. Jika tiada pun tidak mengapa...terima sahaja.

Kadang-kadang ada yang bersedih..Tak perlu bersedih. Terimalah aturan Allah ini dengan tenang sekali.Setiap orang punya kehidupan yang telah direncanakan Allah untuknya.Tidak perlu bersedih andai mereka hilang ataupun lari dari hidup anda. Belajarlah terima hakikat yang di mana inilah kehidupan. Belajar jangan mengongkong kehidupan orang lain. Manusia punya hak dan keputusan untuk lakukan apa sahaja yang terbaik dalam hidupnya. Begitu juga kita bukan? Makanya itulah keadilan yang Allah sudah berikan pada kita.

Manusia akan terus datang dan pergi dalam hidup kita. Kita juga akan terus datang dan pergi dalam hidup orang lain. Apa yang perlu kita sematkan di hati dan fikiran ialah, berbaik dan berbaktilah dengan semua orang. Berbaik dan berbaktilah kepada semua orang tanpa mengharapkan sebarang balasan. Ada hikmah di setiap pemergiaan manusia yang pernah hadir dan pergi dalam hidup kita. InsyaAllah satu hari kita akan temui hikmahnya.

Ingat, andai semuanya pergi dalam hidup kita, sekurang-kurangnya kita masih punya keluarga yang tetap menyayangi dan kita akan temui jodoh untuk terus layari bahtera perkahwinan sehingga akhir hayat. Andai sudah mendirikan rumah tangga, jagalah ikatan itu sehingga hari muka. Moga kita semua terus berbahagia. Senyum dan terima segalanya :)

ɹɹɹɐ ƃƃuıuǝd~

Posted by Dea at Tuesday, December 10, 2013 0 comments
˙˙ǝʞǝʞǝ˙˙ɹɹɹɐ ƃƃuıuǝd˙˙˙ɹɹɐ ƃƃuıuǝd˙˙nʇɥɐdǝs qıns ɐʇɐʞ ʞɐq ˙ɐɔɐq ʞɐu ƃuıuǝd ƃuɐɹo ʇɐnq ɥǝloq˙˙ıu ʞılɐqɹǝʇ uɐsılnʇ ǝʇısqǝʍ ɐdɯnɾ nʞɐ ɐlıq ɐlnd ʞouoɹǝs

Resah Hati

Posted by Dea at Tuesday, December 10, 2013 0 comments
Ya Allah.. Alhamdulillah..hati ini bergegar indah..manisnya terasa tidak di lidah namun cukup membuat hatiku gundah tak terarah..ini bukan kali pertama..perasaan ini pernah kurasai entah bila namun indahnya..walau berkali-kali hadirnya..sukar untukku mengawal rasa..sukar diungkap dengan kata-kata..

Ya Allah.. Kutulis ayat-ayat ini..untuk meredakan resah di hati..untuk menenangkan gelojak diri.. sungguh kini aku rasa dicintai seorang lelaki yang aku masih belum pasti.. akankah dia menjadi seorang suami..lama tidak bertemu, lama juga tidak berbicara sejak hari dia datang bertamu menemui ayah bonda..

Ingin rasanya menghantar emel mengubat rindu.. ingin rasanya mengirim sms cinta.. namun syukur Alhamdulillah diri ini masih mampu mengawal laku.. masih mampu mengawal tingkah.. cuma tidak mampu mengawal rasa yang bagai menghentak-hentak jiwa..

Hanya doa memohon rahmatMU hanya kepadaMU ku mengadu. Sungguh banyak tak terhitung nikmatMU sedang dosaku..Ya Allah ampunilah aku..kususun tadbir hari ini dengan meyakini takdir esok hari..yang pasti lebih hakiki..Inn Sha Allah.

Diakah Itu?

Posted by Dea at Tuesday, December 10, 2013 0 comments
Saat jatuh hati bermula seakan terdetik adakah lelaki itu bakal suami  yang mungkin ditakdirkan Ilahi buat diri ini. Lalu, tadbir hari ini disusun penuh rapi walau belum pasti takdir esok hari.. :)

Tersenyum sendiri..malu sendiri.. rindu di hati diselangi...  resah menanti.. Diakah itu?  Diakah itu?
yang bakal dicintai sepenuh hati setelah Allah dan Rasul Ilahi? Diakah itu? Diakah itu? Suami  yang padanya dicurahkan bakti seikhlas hati Diakah itu? Diakah itu? Suami yang bersamanya menempuh onak dan duri melayari bahtera alam rumahtangga alam baru penuh liku dalam usaha menuju redha Ilahi.

Diakah itu? Diakah itu? Indahnya hidup ini dalam ketidakpastian penuh kejutan penuh ujian Hanya Tuhan menjadi harapan serta sandaran segala urusan. Diakah itu? Diakah itu? Satu persoalan insani hari ini yang menjadi misteri esok hari..Alhamdulillah~

~Kenangan Musim Banjir

Posted by Dea at Saturday, December 07, 2013 0 comments
 ~Sudah  tiga minggu cuti sekolah berlalu..baru berkesempatan melawat abg long sy di Pulau Pinang. Itu pun kebetulan kerana mereka menerima kehadiran orang baru..dan secara x langsung saya bergelar seorang makcik dengan rasminya. Sy, mama, abah dan adik bercadang menikmati cuti hujung tahun ini ala cuti-cuti Malaysia..kononnya. Kiranya nak keliling satu Semenanjung..Tup..tup musim hujan dan banjir berlaku di sana-sini...APTB :)


Sebut tentang banjir ni, sy ada kenangan musim banjir di kampung aruah nenek.. ( Al Fatihah..semoga rohnya ditempatkan bersama orang-orang yang beriman di sisiNya ) Kampung nenek memang sering dilanda banjir setiap kali musim tengkujuh..Semasa sy masih kanak-kanak , sy adik-beradik sering mengharapkan setiap kali balik kampung nenek berlaku banjir..Bagi kami yang tidak pernah mengalami banjir, ianya umpama menikmati keindahan alam ciptaan ALLAH SWT. Kenangan musim banjir ini adalah sesuatu yang unik bagi sy. Bermandi manda di halaman rumah..berakit dalam besen besar nenek..sehinggakan periuk belanga nenek menjadi mangsa kami untuk dijadikan sampan..Satu nostalgia manis  kami di musim banjir..

Bercuti ke tanah tinggi juga ada risikonya di musim hujan. Kawasan-kawasan tanah tinggi dan berbukit terutamanya di tempat-tempat yang telah dibangunkan mempunyai risiko hakisan terutamanya ketika hujan. Kebanyakan tempat mudah berlaku hakisan apabila pokok-pokok ditebang untuk dibina bangunan, maka air hujan akan masuk terus ke dalam tanah dan keadaan tanah pepejal bertukar menjadi cecair dan bergerak menyebabkan gelongsoran tanah. Risau berlaku tanah runtuh bila-bila masa..ea eh~! da mcm nak mengajar subjek sains pulak~! :D

Nampaknya terpaksalah tangguh dulu perancangan bercuti buat sementara waktu..Sekarang ni sy habiskan masa cuti dengan belajar memasak dengan mama..nak melengkapkan ilmu rumahtangga ekeke..dan makan...dan makan...~!

 "Sesungguhnya banjir adalah ujian daripada Allah SWT. Sekalipun ia pahit, namun kadang-kadang ujian ini bertujuan membersihkan dosa dan mengangkat darjat. Sebagaimana ubat yang pahit itulah yang menyembuhkan penyakit...".

Mutiara Kata

Posted by Dea at Saturday, November 09, 2013 0 comments

  

 

Doaku Hari Ini..

Posted by Dea at Saturday, November 09, 2013 0 comments

Ya Allah,
terima kasih kerna masih lagi
meminjamkan nafas ini buatku,
terima kasih jua kerna masih
memberi kesempatan lagi
untuk bersama keluargaku,
jua sahabat dan saudara-saudaraku
lagi,di alamMu yang indah
dan permai..

Sesungguhnya aku memohon
bimbinglah aku dan semua
insan yang aku sayang,
dalam meniti hayat ini,
agar sentiasa dalam keredhaan
jua diberkati olehMu..
selama nafas ini masih Engkau
anugerahi......

Aku Menunggumu Kerana Allah..

Posted by Dea at Thursday, October 31, 2013 0 comments


 
Ini bukan desakan perasaan untuk sebuah penantian.. tetapi mengapa ?
Kerana aku tahu diriku banyak kekurangan..
dan kerananya ku perlukan seseorang yang lebih halus untuk menaklukkan hatiku..
yang tegas dan teguh untuk menguatkan hatiku yang lemah dengan izin-NYA.

Aku tahu terlalu banyak yang harus kuperbaiki
Kerananya aku menunggumu untuk menjadi pendampingku dengan tulusmu..
Untuk lebih mengajariku dengan sabar hingga kenikmatan imanku terhadap-NYA ..
Semakin dalam dengan izin-NYA disetiap hari dan untuk selamanya..

Aku tahu dalam hatiku aku tak ingin hidup sendiri kerana aku berharap ALLAH menganugerahkan padaku seorang imam untuk berbagi banyak hal dan menerima kekurangan diri ..
Bila benar ada dalam hidupku..
Semoga ALLAH memantapkan hati kita dan mendekatkan kita dijalan yang lebih diredhai-NYA…

Aku mencintaimu kerana ALLAH..
Aku merindukanmu kerana ALLAH..
Aku menunggumu kerana ALLAH..
Di raga manakah kamu bersemayam ?

Dari sini ku menatap jejakmu bagaikan menari dengan angin..
Di antara gemuruh ombak kerinduanku terasa getarku. .
Izinkan bisik hatiku sebagai petunjuk arahmu dengan izin-NYA. .

Rendamkanlah rinduku dijalan yg terbaik menurut ENGKAU untuk dunia dan akhiratku…
Bila saudara dan teman tak lagi cukup menemani kehidupanku…
Maka hari itu yang aku tunggu..
Penantianku pasti kerana ENGKAU tidak pernah alpa dalam berjanji dalam kalam-MU..



Malu Menegur Kemungkaran?

Posted by Dea at Thursday, October 31, 2013 0 comments


Ramai orang mengatakan belum cukup ilmu apabila ditanyakan mengapa tidak menegur orang yang berbuat salah. Tidak kurang juga yang mengatakan diri sendiri belum baik, mengapa perlu menegur orang lain. Bahkan ada juga yang mengatakan perlu apa menjaga tepi kain orang, tak perlu jadi 'busy body'. Adakah kita semakin menjadi manusia yang individualistik? Amat mementingkan diri sendiri? Dan banyak lagi alasan lain untuk tidak menegur.Barangkali sifat merendah diri atau memikirkan kelemahan dan kekurangan diri menjadikan kita tidak yakin dan akhirnya meninggalkan usaha mengajak kebaikan.

Ada di antara kita yang memandang zaman ini menegur orang biarlah kepada mereka yang ber'authoriti'. Serahkan sahaja pada pak imam, ustaz atau ustazah. Ada yang berpendapat untuk menegur orang lain diri perlu menjadi maksum seperti nabi Muhammad s.a.w. Malu dengan latar belakang keluarga yang tidak sempurna didikan agama.

Sudilah memberi teguran yang baik dan berhikmah, kerana tanpanya manusia akan selalu terbabas. Fitrah manusia yang selalu lupa dan terburu-buru, seringkali diruntun oleh gelodak nafsu. Berbanggalah diri sebagai seorang Islam, menjadikan kita ini sebahagian dari masyarakat yang membentuk manusia dari dalam dan luaran. Jika berdiam sahaja melihat buasnya dunia meladeni manusia, alamat kita sedang menuju kehancuran. Bukan sahaja melibatkan perhubungan sesama manusia, bahkan menyebarkan barah kepada bidang ekonomi, politik, pendidikan dan akhirnya diri sendiri. Terlalu mengharapkan orang lain kadangkala hanya meninggalkan harapan sahaja. Allah memberitahu di dalam al Quran yang bererti, hendaklah ada sebahagian dari golongan yang menyeru kepada kebaikan dan melarang kepada kemungkaran. Mereka itulah orang yang berjaya. (Surah Ali Imran : 104)

Kita adalah umat yang terbaik yang lahir dari kelompok manusia wajib untuk mengajak kepada kebajikan dan mencegah kemungkaran. Hukumnya sudah menjadi wajib pada masa kini kerana golongan yang menegur itu semakin mengecil jumlahnya. Menasihati bukan satu cara sahaja. Mereka yang rugi antaranya adalah yang tidak mahu berpesan-pesan kepada perkara kesabaran dan kebenaran. Tidak perlu dengan mengeluarkan hadith atau ayat al Quran yang kadangkala mad's(orang yang ditegur/didakwah) pun tidak tercapai akalnya hendak menerima kerana mereka sendiri jahil mengenainya.

Seorang muslim yang hebat mempunyai daya pemikiran yang kretif dan mempunyai semangat yang tidak putus-putus untuk mengajak manusia kepada kebaikan. Ada daya dengan tangan, maka penyampaian nasihat melalui tulisan atau lukisan. Menyentuh hati kadangkala lebih berjaya dengan diri kita yang menunjukkan kebaikan. Sentiasa bermanis muka, tersenyum, tidak mudah marah, suka menolong dan tidak celupar ketika menutur kata.

Maka, marilah nasihat-menasihati sesama kita kerana tiada kerugian dalam melaksanakan amar ma'ruf dan nahi munkar.

Nikmat Yang Tidak Terhitung..

Posted by Dea at Thursday, October 31, 2013 1 comments


Alhamdulillah.....
Diberi kesempatan umur yang panjang dan kesihatan yang agak baik. Antara nikmat yang diberikan Allah kepada hambaNya. Bersyukurlah dengan apa yang dikurniakan kepada kita pada hari ini dan sebelumnya. Belum tentu kita ada esok untuk mensyukurinya. Allah telah berfirman bahawa nikmat yang dikurniakanNya memang tidak terhitung. Tetapi, kita sebagai hambaNya, adakah kita mensyukuri nikmat-nikmat itu?

"Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."
(An-Nahl: 18)

Ya Allah, sungguh banyak nikmat yang Kau berikan kepada kami. Tetapi mungkin kita yang tidak menyedarinya. Kita yang tidak mensyukurinya. Kita yang tidak pernah berpuas hati dengan nikmat itu.

"Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu memaklumkan, " Sesungguhnya jika kamu bersyukur, nescaya aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku sangat berat"
(Ibrahim:7)

Dan sebenarnya, Allah menguji kita dengan pelbagai cara. Setiap nikmat yang Allah berikan itu juga adalah ujian bagi kita. Pancaindera, rumah, pakaian, keluarga, kewangan, mahupun pekerjaan adalah sebahagian nikmat yang kita perolehi seharian. Ada diantara kita yang sedar dan tahu,tetapi ada juga yang tidak.

Maka apabila manusia ditimpa bencana dia menyeru Kami, kemudian apabila Kami berikan nikmat Kami kepadanya, dia berkata, "Sesungguhnya aku diberi nikmat ini hanyalah kerana kepintaranku". Sebenarnya, itu adalah ujian, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahuinya.
( Az-Zumar:49)

Sebagai manusia biasa, memang lumrah kita sentiasa tidak berpuas hati dengan apa yang kita ada. Sentiasa merungut dan mengeluh, sedangkan Allah lebih mengetahui apa yang dirancangNya. Beryukurlah kita dengan nikmat yang dikurniakan. Tidak semua nikmat yang kita terima, orang lain juga terima. Tidak semua nikmat itu akan kita perolehi lagi dan Allah boleh menarik nikmat itu bila-bila masa sahaja.Jika tidak dapat apa yang kita suka, belajarlah menerima apa yang kita dapat, dan bersyukurlah dengan apa yang kita ada :)     

Jauhkan diri dari ghibah (mengumpat)

Posted by Dea at Saturday, October 12, 2013 0 comments
NABI Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidaklah Allah menutup aib seorang hamba di dunia melainkan nanti di hari kiamat Allah juga akan menutup aibnya.” (HR. Muslim)

Tiada manusia yang sempurna dalam segala hal kecuali Rasulullah s.a.w. Biar pun indah pada rupa, tapi gaya bicaranya sangat lemah. Elok dalam penguasaan ilmu, tapi tidak mampu menguasai emosi dan mudah tersinggung, kuat di satu sisi, tapi lemah di sudut yang lain.

Sebahagian dari kita, ada yang boleh menahan diri untuk tidak membicarakan aib orang lain, tapi ada juga sebahagian dari kita yang sulit menahan diri untuk tidak menggambarkan keburukan seseorang kepada orang lain. Bagi sebahagian orang, hal ini terasa sulit, kerana lidah kerap kali jadi nakal. Selalu saja terjentik untuk menyampaikan isu-isu baru yang menarik. Walau sebenarnya dia mengetahui, bahawa sesuatu yang menarik buat orang lain kadang buruk buat bahan yang dibicarakan. Di situlah ujian seorang mukmin untuk mampu memilih dan menilai, mana yang perlu dikhabarkan dan mana yang tidak. Perhatikan sabda Rasulullah SAW sebagai berikut, "Tidak akan masuk syurga orang yang suka mendengar berita rahsia orang lain." (Al-Bukhari).

Sebaiknya, sebelum kita memberi reaksi terhadap aib orang lain, lihatlah dengan jujur seperti apa diri kita lebih baik atau lebih buruk? Apabila ternyata kita lebih baik, maka bersyukurlah, namun jika ternyata kita lebih buruk, maka segera bertaubat. Inilah yang dimaksud dengan, "bahawa seorang mukmin, adalah cermin bagi mukmin lainnya. Dan bila kita menemukan bahawa diri kita masih lebih baik dari saudara mukmin yang lain, maka jangan hendaknya menjadikan kita sombong dan sesuka hati menyebarkan aib orang lain."

Perbuatan seperti ini selainnya tidak baik menurut perasaan dan akal sihat kita, ternyata syariat yang mulia pun mengharamkannya bahkan menekankan untuk melakukan yang sebaliknya iaitu menutup dan merahsiakan aib orang lain.

Ketahuilah wahai saudaraku, siapa yang suka menceritakan kekurangan dan kesalahan orang lain, maka dirinya pun tidak aman untuk diceritakan oleh orang lain. Seorang ulama salaf berkata, “Aku mendapati orang-orang yang tidak memiliki cacat cela, lalu mereka membicarakan aib manusia maka manusia pun menceritakan aib-aib mereka. Aku dapati pula orang-orang yang memiliki aib namun mereka menahan diri dari membicarakan aib manusia yang lain, maka manusia pun melupakan aib mereka.”

Seorang mukmin dengan mukmin lainnya adalah bersaudara. Perhatikan firman Alllah SWT berikut ini,

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

"Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat." (QS. Al Hujuraat 49 : 10)

Ketahuilah, orang yang gemar membicarakan aib orang lain, sebenarnya tanpa ia sedari, ia sedang memperlihatkan jati dirinya yang asli, iaitu, tidak boleh memegang rahsia, lemah kesetiakawanannya, penggosip, penyebar berita bohong (kerana belum tentu yang diceritakannya benar). Ketahuilah, semakin banyak aib yang ia bicarakan dan disebarkan, maka semakin jelas keburukan diri si penyebar.

Lihatlah pula firman Allah SWT berikut ini,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ ۖ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا ۚ أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ

"Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebahagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebahagian kamu menggunjing sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” (QS. Al Hujurat 49 :12).

Perhatikan hadith berikut ini: "Barangsiapa yang membela kehormatan saudaranya sesama muslim, maka Allah SWT akan membelanya dari neraka kelak di hari Kiamat." (HR. Tirmidzi 1932, Ahmad 6/450)

Perhatikan juga sabda Rasulullah s.a.w. berikut ini: "Tahukah kalian apa itu ghibah? Jawab para sahabat : Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui. Maka kata Nabi s.a.w.: Engkau membicarakan saudaramu tentang apa yang tidak disukainya. Kata para sahabat: Bagaimana jika pada diri saudara kami itu benar ada hal yang dibicarakan itu? Jawab Nabi s.a.w.: Jika apa yang kamu bicarakan benar-benar ada padanya maka kamu telah mengghibah nya, dan jika apa yang kamu bicarakan tidak ada padanya maka kamu telah membuat kedustaan atasnya." (HR Muslim/2589, Abu Daud 4874, Tirmidzi 1935)

Jadi bila masih ada dari kita yang kadang masih suka membicarakan dan atau mengungkapkan aib orang lain (sekalipun aib itu benar) maka sedarlah segera, kerana ghibah merupakan dosa besar yang hanya akan diampuni, setelah orang yang kita ghibah memaafkan kita. Dan biasanya, kebanyakan dari kita, sangat malu untuk meminta maaf dan mengakui kesalahan kita, pada orang yang telah kita bicarakan aibnya.

Jika engkau merasa keras hatimu dan lemah badanmu dan berkurang rezekimu, maka ketahuilah bahawa engkau telah membicarakan yang bukan kepentinganmu.

(dipetik dari  http://insaaniyyah.blogspot.com)


~ astarghfirullah..moga iman dpt memimpin lidah..

Pasti Ada Jalan..

Posted by Dea at Monday, September 30, 2013 0 comments


Hidup ini bukanlah suatu jalan yang datar dan ditaburi bunga melainkan adakalanya disirami air mata dan juga darah. Itu yang Hamka katakan. Ya, memang benar hidup ini bukan mudah. Perjalanan sepanjang kehidupan bukanlah ditaburi bunga mewangi sebaliknya penuh ranjau berduri. Seringkali hitungan langkah yang salah membuatkan tapak kaki berdarah tertusuk duri yang tajam.

Kadangkala ujian yang datang tu teramat berat sehingga rasa putus asa. Tak mampu nak kira air mata yang menitik. Bahu yang terhingut-higut menahan sebak dan sayu pun sudah lali. Lemahnya diri. Rasa mahu tersembam ke bumi. Bagai dah sampai ke hujung jalan mati. Ya Allah, lemahnya aku. Aku dah tak mampu lagi, Ya Allah.

Ada saatnya segala kekuatan yang kita ada selama ini hancur lebur begitu sahaja dek ujian yang datang. Nampak seperti orang yang sentiasa bermotivasi, tapi kalah juga akhirnya. Sentiasa memberi semangat kepada orang sekeliling, tapi rebah juga motivasi diri sendiri. Acapkali air mata menemani saat berdialog dengan Allah. Pernah terfikir tentang ujian yang tak jemu bertandang. Kadangkali cemburu melihat orang lain kelihatan gembira. "Aku dah penat. Aku dah letih. Aku tak mampu. Aku juga insan biasa yang lemah." Itu bisikan dalam hati. Makin laju air mata mengalir. Sesak nafas. Sempit dada. Ya, itu hakikat apabila tiba saatnya dugaan yang datang bertubi-tubi menerjah kekuatan diri. 

Tapi sedarkah kita, Allah sedang menguji kita? Allah sebenarnya memberi perhatian-Nya kepada kita? Allah sayang akan kita. Sebab itu DIA uji kita supaya kita tak lupa diri, tak kufur nikmat, tak lupa tujuan asal usul penciptaan manusia. Ya, pujuk diri. Istighfar banyak-banyak. Alhamdulillah, aku diuji. Terima kasih, Allah. Terima kasih kerana Engkau sayang kepada aku. Engkau uji aku supaya aku tak leka dengan dunia sementara sedangkan akhirat itu yang kekal abadi. 

Aku juga ingin bahagia, Allah. Aku juga ingin bergelak tawa seperti kawan-kawan lain. Tapi, aku sering dikunjungi dugaan dan air mata. Aku tidak minta Engkau permudahkan urusanku, Ya Allah. Aku cuma mohon Engkau anugerahkan aku kekuatan agar aku mampu meneruskan langkahku di muka bumi ini. Biarlah tak mampu meneruskan langkah dengan berlari, berjalan, merangkak sekalipun. Mengesot pun sudah mencukupi asalkan aku mampu teruskan langkah setiap hari. Ya Allah, aku tahu Kau sedang mendengar luahan rasa sekeping hati yang tidak pernah lekang daripada duka lara ini. Aku tahu Kau sedang memandangku dengan kasih sayang, Ya Allah. Aku mohon, Ya Allah. Anugerahkan aku kekuatan. Aku mahu terus melangkah sebagai hamba-Mu yang senitasa bersyukur atas apa jua yang Engkau berikan padaku. Amin Ya Rabb. 

Setitik demi setitik air mata menitik jatuh menimpa telekung putih. Ya, biarlah basah. Biarlah Allah sahaja yang tahu duka di hati. Biarlah Allah sahaja yang tahu betapa aku inginkan sesuatu itu dengan cara yang diredhai-Nya. Aku mahu yang diredhai, bukan yang dimurkai. Aku mahu yang halal, bukan yang haram. Aku mahu kebahagiaan abadi, bukan kebahagiaan sementara.


Longlai sungguh tubuh ini. Rasa tak berdaya. Lemah benar. Tapi, aku takkan putus asa. Pasti ada jalan yang Allah sediakan untukku. Aku yakin. Aku suka benar dengan ayat ini: 

Bismillahirahmanirahim..

♥ Betapa ALLAH selalu ingin membahagiakan kita
Disetiap keadaan dan kegundahan kita
Seolah-olah IA mengingatkan, "Laa tai'asuu min rauhillah"
TENANGLAH,TEGUHLAH dan OPTIMISLAH
Kerana di penghujung setiap malam,ada pagi yg cerah
Di sebalik setiap bukit,ada taman yg indah
Di sebalik batu yg besar,ada mata air yg sejuk
Setelah perjalanan jauh,ada sungai yg mengalir dan
Setelah kelelahan,ada tempat berehat yg nyaman
Setelah kesedihan ada kebahagiaan
Setelah perjuangan ada buah ranum yg siap dipetik


Air mata segera kukesat. Tak mahu ia terus mengalir. Aku mahu terus memandang ke hadapan walaupun acapkali aku kalah. Biarlah aku kalah berkali-kali asalkan aku tak pernah mengalah. Ya, aku tak mahu mengalah. Dugaan yang hadir itu aku gunakan untuk mematangkan diri.

Ujian Hidup

Posted by Dea at Friday, September 20, 2013 0 comments
Alhamdulillah wa syukru lillah atas pelbagai nikmat yang dikecapi saat ini. Syukur juga atas nikmat pinjaman nyawa juga nikmat iman dan Islam yang benar ini.

Pelbagai perkara datang dan pergi dari hidup ini , yang sememangnya sunnah Ilahi. Kekadang diri terkesan juga dengan dugaan dan keperitan yang dialami.Luka yang ada sememangnya meninggalkan parut yang tidak hilang.Atau mungkin memakan masa untuk hilang. Itulah ujian duka dalam hidup.
Sedangkan ujian kegembiraan dan kesenangan mudah sekali kita lupakan. Apabila datang kesusahan, kita berkeluh kesah mengenangkan duka.Walhal kegembiraan kita banyak sungguh yang sudah dikecapi. Allah, itulah jiwa yang lemah. Tersangkut dengan buaian dunia yang fana.
Kesungguhan perlu dikekalkan untuk terus mencari bahagia. Kenangan lama semakin jauh ditinggalkan dan saya perlu lebih berusaha mencari yang terbaik buat diri, juga mereka-mereka yang saya kasihi. 

Semoga usaha kita hari ini akan membuahkan hasil yang setimpal. Kesungguhan dalam usaha, kecekalan dalam jiwa juga kekuatan iman jua lah yang akan memandu kita ke arah kesempurnaan dalam kehidupan. Semoga Allah terus memberikan Taufiq dan HidayahNya kepada saya dan kalian semua..Salam sayang lillah :)

Mengenai R4BIA..

Posted by Dea at Saturday, September 07, 2013 0 comments
Mungkin ada di antara kita yang masih tertanya-tanya kenapa ramai pengguna media sosial mula menukar avatar simbol 4 jari dan mula menggunakan hashtag #R4BIA? Apakebenda R4BIA tu?

1. Dalam bahasa Arab, Rabi'ah/arba'ah bermaksud Empat. Rab'ah (angka 4) dijadikan sebagai simbol keteguhan, kekuatan, perlawanan dan persatuan untuk seluruh dunia yang mencintai kebebasan.

2. Simbol 4 jari sebagai simbol untuk mengenang markas demonstran Pro Mursi di Rabi'ah yang telah dihancurkan oleh tentera firaun as sisi. Simbol 4 jari untuk menunjuk ikon Rabi'ah.

3. Simbol 4 jari ini telah dilancarkan oleh Perdana Menteri Turki, Recep Tayip Erdogan mulai Sabtu 17 Ogos 2013 setelah mengecam keras pembantaian yang dilakukan tentera firaun as sisi Mesir yang terjadi pada hari Jumat dan Sabtu di Ramses Square dan Masjid Fatih yang dikepung tentera as sisi.

4. Tujuan avatar simbol #R4BIA dipakai oleh penyokong Morsi di media sosial seperti facebook dan twitter sebagai bentuk solidariti dan kepedulian terhadap apa yang berlaku di Mesir. Selain menimbulkan kesedaran orang ramai supaya lebih cakna mengenai krisis di Mesir sekarang ini.

Selamat Menduduki Peperiksaan UPSR 2013

Posted by Dea at Saturday, September 07, 2013 0 comments
Selamat menghadapi peperiksaan UPSR yang berlangsung pada 10 hingga 12 September 2013, kepada semua murid tahun 6 . Semoga anak didik kita tenang menjawab soalan peperiksaan ini, dan kejayaanlah yang kita harapkan, terutamanya kepada guru yang mengajar tahun 6, harapan mereka sangat lah besar maknanya.  Semoga mereka yang menghadapi peperiksaan ini tenang ketika menjawab soalan yang diberikan. Sama-sama lah kita mendoakan kejayaan mereka, agar semuanya lulus dan cemerlang dalam semua subjek. Inn Sha Allah, jika murid-murid sudah berusaha, mengulangkaji pelajaran, ingat semua apa  yang telah di ajarkan  cikgu, berdoa dan selebihnya tawakal kepada Allah S.W.T., maka kejayaan pasti menemui kita.
 

Tentang Dea © 2010 Web Design by Ipietoon Blogger Template and Home Design and Decor